Dear all,

ada sebuah perenungan yang aku pikir menarik untuk sama – sama kita hayati…. Kadangkala, kita meributkan hal – hal kecil yang pada hakekatnya, sangat tidak perlu diributkan…

Sebagai contoh, keluargaku tahu kalo aku tergila – gila ama coklat Swiss, en ternyata kegilaan itu aku tularkan ke adikku yang paling kecil, odyhe (5 tahun). Pernah aku dikirimin paket coklat ama host fam, natal 2001 lalu. Satu hal yang terus membekas di hatiku, ketika aku marah besar ama odhye, karna ternyata dia suka ngambil coklatku tanpa izin… (diluar batang2 yang memang aku hibahin ke dia, red.)

Hal yang aku ributkan, bukan karena aku ngak mau berbagi coklat tersebut dengan dia, but, kenapa dia ngak minta izin. Saat itu, sindrom orang dewasa telah merasuki aku dengan begitu hebat, sampe aku lupa, kalo odhye masih sangat kecil, dan minta izin sebelum menggunakan sesuatu, bukanlah hal yang penting bagi anak seusia dia, apalagi itu milik kakaknya, yang (mungkin, menurut dia) ngak perlu terlalu ribet dengan minta izin….  

Kita bertengkar, en odhye nangis sampe terisak2x, bebalnya aku, meskipun aku merasa bersalah banget dengan hal itu, but aku berkeras hati untuk ngak membujuk dia en minta maaf ke dia, karena udah bersikap terlalu keras. Saat itu yang ada di kepalaku, hanya bagaimana agar dia mau patuh ma aturan mainku….  

Subhanallah, kalo ingat hal itu, hatiku pedih bukan main. Sakit banget!!! Kok aku segitu teganya ama adikku??? Ada kenyataan yang sedikit melegakan hati, karna setelah peristiwa itu, aku selalu ngehadiahin odhye coklat, atau kalo ada temanku yang ngasih aku coklat, pasti aku kasihin odhye, en aku ngak makan sedikit pun… Waktu lebaran kemarin jg kayak gitu, aku dapat hadiah toblerone besar beberapa batang, semuanya aku hadiahin ke dia  

But, semua itu tetap ngak mampu menghapus rasa bersalahku ama odhye dan menghapus kenangan menyakitkan itu.. Satu hal yang pengen aku bagi, konyol banget kalo kita meributkan hal2x kecil di dalam keluarga, apalagi sampe mengakibatkan aksi tutup mulut alias ngak ngomong selama beberapa waktu, atau hubungan berjalan baik, but meninggalkan sebuah kenangan kecil yang menyakitkan….  

Kadang kita lupa, kita hanya hidup selama 24 jam. Ntar malam pada saat kita tidur, ngak ada seorang pun dari kita yang tahu, apakah kita akan dikasih Yang Maha Kuasa kesempatan untuk menikmati matahari esok…  

So, pergunakanlah kesempatan itu untuk menciptakan kenangan2x, karena setelah semuanya, hanya kenangan yang akan tetap tinggal di hati kita. Jangan meributkan hal kecil, dedikasikan seluruh hidup untuk hanya membahagiakan mereka. Jangan sampai berpisah tanpa sempat meminta maaf atas kesalahan kita, tanpa sempat memaafkan mereka atas kesalahan mereka, tanpa sempat memberi tahu mereka, betapa berartinya mereka buat kita, dan dibandingkan dengan segala sesuatu yang ada di dunia ini, merekalah yang paling berharga…  

So, pals, coba renungkan ini…. Aku baru menyadari, bahwa ada begitu banyak kesempatan yang aku lewatkan untuk membahagiakan mereka. Aku terlalu sibuk dengan diri sendiri, dan berharap punya banyak prestasi, yg pada hakikatnya utk memenuhi ambisi pribadi, jg akan menjadi hal yang membahagiakan buat mereka….  

Setelah musibah ini, aku sedih banget…. Aku melewatkan kesempatan terakhir utk bilang mereka, kalo aku sayang mereka….